Analisis Penilaian Penyusun Superdraft

Kita bisa melakukan analisa yang sama di level pelatih kepala. Ke kanan adalah delapan manajer puncak dalam penyusunan, difilter kepada mereka yang menghasilkan lebih dari tujuh pilihan antara tahun 2007 dan 2015.

Pablo Mastroeni berdiri di sini. Dia dan kantor depan Rapids pantas mendapat banyak pujian karena memilih Axel Sjoberg, Jared Watts, dan Dominique Badji masing-masing memilih masing-masing 14, 33, dan 67. Hasil 2016 dan 2017-nya belum ditayangkan, jadi perlu diperhatikan, tapi dia melakukan pekerjaan yang lumayan bagus dalam draf dua musim pertamanya di Colorado.

Picks terbaik Dominic Kinnear benar-benar mengesankan, seperti fakta bahwa dia dirancang dengan baik melalui seluruh karirnya. Dia mengambil Geoff Cameron di 42 pada tahun 2008, meraih Will Bruin pada pukul 11 ​​di 2011, dan Fatai Alashe pada usia 4 tahun 2015. Dia juga merancang Warren Creavalle, Corey Ashe, dan Danny Cruz, pemain yang sama sekali tidak bintang, namun diukir membentang. Musim yang solid dalam karir mereka, di picks 37, 26, dan 41. Rekam jejaknya harus memberi para penggemar Quake menunggu Jackson Yueill beberapa ukuran harapan.

Dan di bawah ini adalah manajer yang paling buruk saat menyusun, sesuai metode yang digunakan.

Gregg Berhalter muncul karena beberapa rancangan yang sangat buruk dalam dua musim pertamanya di kemudi. Satu-satunya pilihannya yang mengungguli harapan adalah Adam Bedell, pick ke-45 pada tahun 2014. Berhalter tampaknya telah mendapatkan segalanya dengan Niko Hansen, tapi selain Hansen dan mungkin Rodrigo Saravia, rekor 2016 dan 2017-nya tidak jauh lebih baik.

Carl Robinson hanya memilih mengungguli nilai yang diharapkannya adalah Tim Parker. Rancangan tahun 2014 sangat buruk bagi Robinson. Dua hasil terburuknya di semua musim adalah Christian Dean (# 3 pada 2014), yang baru sekarang mulai benar-benar melihat lapangan, dan Andre Lewis (# 7 pada 2014), yang bermain 0 menit dalam dua musim di Vancouver.

Jadi begitulah. Jenis analisis ini tentu menyenangkan dan menghibur untuk dilihat. Sejauh memberikan wawasan penting ke dalam pelatih – saya pikir itu sedikit kurang dari itu. Mengevaluasi pemain muda membuat banyak pekerjaan pelatih MLS, namun mengevaluasi pemain Judi Bola NCAA untuk draf secara khusus hanyalah sebagian kecil dari itu. Mungkin ada beberapa korelasi antara kemampuan untuk menganalisis pemain perguruan tinggi dan kemampuan untuk menganalisis pemain muda di lingkungan lain, namun menentukan sejauh mana korelasi itu ada memerlukan penelitiannya sendiri. Namun, draf tersebut menempati tempat yang besar dalam jiwa penggemar olahraga Amerika, sehingga jumlah seperti ini sebenarnya bisa berguna saat MLS offseason berguling-guling.

* Ada lebih banyak untuk menyelam ke sini, jadi jika Anda tertarik untuk bermain-main dengan file pemodelan yang telah saya gunakan, merasa bebas! Ini ada di github di sini, seperti keseluruhan file data pembinaan gabungan.

 

Tinggalkan Balasan